TUTUP
TUTUP
OTOMOTIF

Gaikindo: Enggak Usah Hibrida atau Listrik, Euro4 Saja Dulu

"Kalau kita mau green teknologi, harus menggunakan Euro4."
Gaikindo: Enggak Usah Hibrida atau Listrik, Euro4 Saja Dulu
Yohannes Nangoi (kiri). (Dok: Kementerian Perindustrian)

VIVA.co.id – Meski penjualan produk otomotif di Indonesia terbilang besar, namun sayangnya standar emisi yang digunakan masih ketinggalan jauh dengan negara-negara maju.

Maklum, Indonesia masih menerapkan standar emisi Euro2. Alhasil, masih banyak asap kendaraan hitam pekat keluar dari kendaraan yang melintas di Tanah Air.

Padahal, di kawasan Asia Tenggara, Indonesia sudah sangat tertinggal dari negara tetangga seperti Thailand, Malaysia dan Singapura, yang telah menggunakan standar Euro4 dan Euro5.

Lantas, kapan Indonesia akan meningkatkan standar emisi?

Menanggapi hal tersebut, Ketua Umum Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), Yohannes Nangoi, angkat bicara. Menurut dia, Gaikindo telah melakukan pertemuan dengan pihak pemerintah untuk membahas standar emisi.

“Sudah kita bicarakan kemarin. Bahkan ada meeting terakhir minggu kemarin. Meeting membicarakan mengenai Euro4. Karena, mau enggak mau, kalau kita mau green teknologi, harus menggunakan Euro4,” ujar Yohannes.

Pria yang saat ini masih menjabat Presiden Direktur PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) ini juga mengaku, penerapan standar Euro4 masih terkendala urusan bahan bakar.

“Enggak usah muluk-muluk harus pakai hibrida, hidrogen atau listrik. Langkah pertama yang diperlukan dan penting adalah ke Euro4 lebih dahulu,” katanya.

TERKAIT
KOMENTARI ARTIKEL INI
VIDEO TERPOPULER
FOTO TERPOPULER
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP