TUTUP
TUTUP
OTOMOTIF

Beberapa Aksesori yang 'Haram' Digunakan, Anda Harus Tahu

Pemasangan aksesori lebih ke fungsional, jangan sekadar gagah-gagahan.
Beberapa Aksesori yang 'Haram' Digunakan, Anda Harus Tahu
Mobil penuh aksesori. Terkadang, pemasangan aksesori tidak mendukung keselatan berkendara, cuma gagah-gagahan. (ytimg)

VIVA.co.id – Beragam aksesori yang banyak dijual di pasaran tak semuanya bermanfaat. Bahkan, ada beberapa aksesori yang ‘haram’ untuk digunakan.

Kenapa? Selain dapat menggangu pengendara lainnya, juga keselamatan Anda ketika mengemudi.

Catur Wibowo, pegiat Safety Driving sekaligus Trainer 4x4 di ORD Training Center mengatakan, sebaiknya untuk pemasangan aksesori lebih ke fungsional, jangan sekadar gagah-gagahan. Baiknya juga tidak mengganggu peralatan safety mobil.

Seperti aksesori pada lampu rem dan lampu sein. Nah, untuk lampu rem belakang ada yang disebut rem F1, karena ketika pedal rem diinjak lampu rem menyala secara berkedip, seperti halnya mobil F1. Nah, ternyata lampu ini berbahaya bagi pengendara lain.

“Ini berpotensi mengganggu kosentrasi pengendara di belakangnya karena umumnya jika mobil berhenti dalam pengereman itu lampu rem menyala terus,” ujarnya saat dihubungi VIVA.co.id, Rabu, 24 Agustus 2016.

Ia juga menyarankan tidak mengganti warna lain pada lampu sein agar orang lain tidak bingung. "Semisal mengganti lampu sein dengan warna selain kuning atau mengganti warna lampu rem belakang dengan putih," ujarnya menjelaskan.

Selain itu, ada juga aksesori di dalam kabin yang sangat berbahaya jika digunakan yakni roller setir. Seperti yang diketahui aksesori ini berupa kenop bundar yang dipasang pada lingkar kemudi.

"Posisi roller selain menghalangi tangan juga bisa membuat tangan rawan kena benturan yang mengakibatkan trauma seperti keselo atau patah tulang jari."

(mus) 
 

TERKAIT
KOMENTARI ARTIKEL INI
VIDEO TERPOPULER
FOTO TERPOPULER
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP