TUTUP
TUTUP
OTOMOTIF
Dugaan kartel skutik

Kasus 'Mesra' Honda-Yamaha Bikin Jeblok Pasar Motor?

KPPU tuding kedua pabrikan raksasa itu sekongkol atur harga.
Kasus 'Mesra' Honda-Yamaha Bikin Jeblok Pasar Motor?
Logo Honda dan Yamaha. Dua pabrikan Jepang ini dituding melakukan kartel harga skuter matik 110-125cc. (Ist.)

VIVA.co.id – Ketua Umum Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI), Gunadi Sindhuwinata, menjamin kasus dugaan sekongkol penetapan harga sepeda motor skuter matik (skutik) antara Honda dan Yamaha yang ditudingkan Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) tak bakal mempengaruhi kondisi pasar sepeda motor di Tanah Air.

"Tidak mempengaruhi pasar, karena pasar itu tetap punya kebutuhan," kata Gunadi saat berbincang dengan wartawan di Kawasan Senayan, Jakarta, Kamis 8 September 2016.

Gunadi malah meyakini, kondisi pasar sepeda motor di Tanah Air bakal terus berkembang menjelang 2020 sepanjang kondisi perekonomian nasional yang terus membaik.

"Pendapatan rata-rata per kapita kita US$4 ribu (per tahun). Ada yang kelompok US$3 ribu dan kelas menengah di atas US$4 ribu. Mayoritas berada di atas empat ribu. Barisan paling besar itu potensi pasar motor kita di Indonesia," ungkapnya.

Lebih jauh, dia merespons positif atas sidang kasus dugaan kartel oleh KPPU. Menurut dia, langkah yang dilakukan KPPU semata-mata untuk memproteksi produsen motor untuk lebih berkembang secara sehat, dan tidak memonopoli pasar.

"Bisa saja KPPU melakukan itu untuk melindungi khususnya melindungi pasar, industri kita agar berkembang secara sehat," katanya.

TERKAIT
KOMENTARI ARTIKEL INI
VIDEO TERPOPULER
FOTO TERPOPULER
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP