TUTUP
TUTUP
OTOMOTIF

Ketua AISI: Yamaha dan Honda Pasti Saling Menjatuhkan

Ketua AISI tetap tak yakin ada kartel antara Yamaha dan Honda.
Ketua AISI: Yamaha dan Honda Pasti Saling Menjatuhkan
Logo Honda dan Yamaha. Dua pabrikan Jepang ini dituding melakukan kartel harga skuter matik 110-125cc. (Ist.)

VIVA.co.id – Kasus dugaan kartel sepeda motor jenis skuter matik 110-125 cc antara PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) dan Astra Honda Motor (AHM), kembali mendapat tanggapan Ketua Umum AISI, Gunadi Sindhuwinata.

Dia mengakui, persaingan sepeda motor, terutama jenis skuter matik di Indonesia sangat berat. Untuk merebut pangsa pasar skuter matik di Tanah Air, produsen perlu bersaing dengan cukup keras.

"Kalau lihat pasang surutnya merek, itu sudah jelas di situ mempertunjukkan sebenarnya industri sepeda motor sangat kompetitif, artinya sangat bersaing terbuka di pasar," kata Gunadi.

Gunadi pun tak yakin bahwa anggotanya terlibat dalam persekongkolan dalam menetapkan harga jual sepeda motor jenis skuter matik di Indonesia. Menurut dia, kenaikan itu wajar terjadi pada persaingan bisnis.

"Anda pernah tahu di satu merek, ada yang harganya jauh lebih tinggi, tapi pangsa pasarnya mendapatkan persaingan dekatnya. Setelah itu kita melihat lewat selang beberapa waktu merek kedua yang berusaha menaikkan harga, pangsa pasarnya berkurang. Jadi jelas tidak mungkin karena terus bersaing," katanya.

Ia pun menegaskan tidak mungkin terjadi kartel antara Yamaha dan Honda karena keduanya tentu memiliki perhitungan dan target konsumen yang berbeda. "Diibaratkan catur, bidaknya terlihat semua, tapi yang jadi kunci adalah pasti satu sama lain akan menjatuhkan karena persaingannya ketat," kata Gunadi. (ase)

TERKAIT
KOMENTARI ARTIKEL INI
VIDEO TERPOPULER
FOTO TERPOPULER
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP